Pendakian Gunung Prau,Di Terjang Badai Pasir

Gunung Prau merupakan salah satu gunung terfavorit bagi para pendaki terutama buat para pendaki pemula. Penampakan Golden Sunrise Gunung Prau begitu memikat yang konon katanya menjadi salah satu spot terbaik untuk melihat matahari terbit terindah se Asia Tenggara. Selain itu,Gunung Prau juga mudah di daki bagi semua kalangan. Banyak juga yang bilang,di Gunung Prau banyak pendaki cantik. Pada Pendakian saya kali ini apakah bakal ketemu dengan pendaki cantik di Gunung Prau.

Dari judulnya saya menulis Pendakian Gunung Prau diterjang badai pasir,inti dari judul tersebut ialah keresahan saya & team ketika mulai start hingga sampai puncak di sambut dengan kondisi track yang kering menyebabkan pasir dan debu berterbangan. Di tambah jalur yang padat penuh sesak menambah situasi di jalur hingga puncak penuh debu & pasir berterbangan,tentunya sangat membahayakan pernafasan. Lalu bagaimana nasib para pendaki cantik,kasihan donk yah make Up nya berubah menjadi debu & pasir yang menghiasi muka para pendaki cantik.

Biarkan saja para pendaki cantik itu merapihkan make-up nya

PENDAKIAN GUNUNG PRAU TERDAPAT BEBERAPA JALUR,PATAK BANTENG DAN DIENG WETAN JADI YANG TERFAVORIT

Jalur Pendakian Gunung Prau via Patak Banteng

Jalur ini merupakan jalur favorit para pendaki, selain jarak tempuh yang pendek, juga berada tepat di tepi jalan raya. Cukup naik angkutan umum dari Wonosobo,sudah pasti akan direkomendasikan untuk melalui rute ini. Basecamp ini terletak di Desa Patak Banteng, Kecamatan Kejajar, Kabupaten Wonosobo.

Jalur Pendakian Gunung Prau Via Dieng Wetan

Base camp Dieng wetan beralamatkan di Desa Dieng Wetan, Kecamatan Kejajar, Kabupaten Wonosobo, merupakan salah satu jalur pendakian favorit selain Patak Banteng karena dekat dengan obyek wisata dieng, lokasi base camp berdekatan dengan penginapan Bu Djjono yang sudah terkenal di kalangan para Backpacker

Jalur Pendakian Gunung Prau via Kali Lembu

Jalur Pendakian ini akan bertemu dengan jalur pendakian dari Dieng Wetan dan Dieng Kulon. Rute ini lebih landai daripada rute Patak Banteng. Basecampe Kali Lembu tidak berada jauh dari basecamp Patak Banteng, Basecampe ini terletak di Desa Kalilembu, Kecamatan Kejajar, Kabupaten Wonosobo. Berada di atas desa Patak Banteng apabila datang dari arah  Wonosobo.

Baca Juga : Transportasi Umum Dari Jakarta Menuju Dieng

Jalur Pendakian Gunung Prau via Dieng Kulon (Dwarawati)

Ada yang menyebutnya dengan rute Dwarawati, kareana memang terletak dekat dengan Candi Dwarawati. Bila hendak menuju ke lokasi basecamp ini, cara termudah adalah dengan mencari objek wisata Candi Dwarawati. Terletak di Desa Dieng Kulon, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara.

Jalur Pendakian Gunung Prau via Wates

Pendakian Gunung Prau via Wates, jalur pendakian termasuk dalam kategori landai, sehingga waktu tempuh bisa sekitar 3 jam untuk jarak sekitar 4,7 KM. Basecamp Wates terletak di Desa Wates, Kecamatan Wonoboyo, Kabupaten Temanggung. Bukan hanya Wonosobo dan Banjarnegara saja Pendakian Gunung Prau di mulai,buat kami dari arah Kabupaten Temanggung juga bisa

Jalur Pendakian Gunung Prau via Campurejo

Jalur ini jarang diketahui karena baru dibuka oleh reka-rekan Swambin Jungle Trekking Club. Basecamp Pendakian Gunung Prau via Campurejo ini terletak di Desa Campurejo, Kecamatan Tretep, Kabupaten Temanggung.

Baca Juga : Sensasi Camping Di Telaga Cebong Dieng

Dari semua jalur Pendakian Gunung Prau yang resmi,jalur Patak Banteng dan Dieng Wetan menjadi terfavorit bagi para pendaki. Dan saya merekomendasikan,menurut pengakuan para pendaki yang saya telusuri,mereka yang lewat via Dieng Wetan tidak mengalami kondisi track yang kering dan berbebu,berbeda dengan apa yang saya alami,eh bukan saya saja tapi semua para pendaki yang lewat via Patak Banteng mengalami hal yang serupa yang itu berdebu dan pasir yang berterbangan. Melakukan Pendakian Gunung Prau saat musim kemarau via Patak Banteng sangat tidak di rekomendasikan.

PENDAKIAN GUNUNG PRAU NIAT NYA CUMA BERDUA EH KETEMU PENDAKI KECEH DARI JONGGOL

Dengan itinerary yang telah buat berencana untuk melakukan Pendakian Gunung Prau hanya berdua dengan partner trip kali ini Aminahsari dan memulai start dari terminal Cileungsi Bogor kamis 16 Agustus 2018 dengan bus Po Sinar Jaya.

Banyak sekali rombongan  pada waktu itu yang juga sama akan melakukan Pendakian ke Gunung Prau. Kali ini bukan pendaki cantik yang saya temui di terminal Cileungsi Bogor,melainkan rombongan pendaki emak-emak dengan gaya kekinian lengkap dengan peralatan ala-ala anak gunung.

Pendakian Gunung Prau
Jalan-Jalan Gak Usah Jauh-Jauh,Deket Gak Apa-Apa Asal Rutin

Jam 5 sore Bus pun melaju menuju terminal Mendolo Wonosobo. Sedikit informasi tambahan,Terminal Mendolo Wonosobo adalah titik dimana berkumpulnya para pendaki dari berbagai daerah sebelum melanjutkan perjalanan. Bukan hanya Pendakian ke Gunung Prau,terminal Mendolo Wonosobo juga di jadikan sebagai titik kumpul para Pendaki ke Gunung Sumbing dan Sindoro. Ketika weekend tiba atau musim pendakian,terminal Mendolo Wonosobo akan di penuhi para pendaki Gunung Prau,Sumbing dan Sindoro dari berbagai daerah.

Jumat 17 Agustus 2018 jam 5 pagi,sampai juga di terminal Mendolo Wonosobo. Menggingat saat itu ialah hari kemerdekaan Replubik Indonesia yang ke-73,tak lupa mengheningkan cipta dalam hati sambil mengenang jasa jasa para pahlawan yang telah gugur di medan juang.

Pendakian Gunung Prau
Merdekaaaaa !!!

Sambil menunggu pagi,itinerary selanjutnya ialah langsung menuju basecamp Patak Banteng,tiba-tiba datang seorang pria muda @bayu17alfian dan pendaki cantik @venti.annahar untuk melakukan pendakian bersama. Kebetulan mereka berdua ini baru pertama kali Pendakian ke Gunung Prau,tanpa pikir panjang saya “iya” kan ajakan mereka,biar partner trip pendakian kali ini (aminah) ada teman ceweknya. Rupanya kita ini satu bus ketika berangkat dari terminal Cileungsi dan mereka berasal dari arah Jonggol.

PENDAKIAN GUNUNG PRAU JANJI PERGI SELAMAT PULANG SELAMAT

Dengan mengunakan Microbus jurusan Wonosobo-Dieng,jam 9 pagi kita langsung menuju basecamp Patak Banteng kecamatan Kejajar dengan tarif 20K per orang. Sepenjang perjalanan seperti biasa,pemandangan alam dataran tinggi Dieng begitu mempesona. Ditambah gagahnya penampakan gunung Sumbing dan Sindoro dari kejauhan. Meskipun ini yang kesekian kalinya saya berkunjung ke Dieng,seakan tidak ada kata bosan untuk berkunjung ke tempat yang sejuk dan romantis ini.

Tiba di basecamp Patak Banteng langsung pemanasan sambil melengkapi perbekalan dan surat izin SIMAKSI. Tiket SIMAKSI sendiri cukup murah hanya 12500K per orang dan tiap kelompok akan mendapatkan peta pendakian dan trash bag untuk mengangkut sampah.

Pendakian Gunung Prau
Di depan basecamp Patak Banteng

Bismilah kita ucapkan,semoga Pendakian Gunung Prau kali ini tidak terjadi apa-apa,pergi selamat pulang juga harus selamat,itu adalah janji saya kepada (aminah). Cuaca dingin yang meliputi dataran tinggi Dieng,bahkan viral di media social sebuah fenomena embun menjadi es menjadi kekhawatiran sendiri. Yang saya khawatirkan ialah,dia terkena serangan AMS atau Acute Mountain Sickness (Penyakit Ketinggian),maklum ini adalah pendakian pertama buat dia.

PENDAKIAN GUNUG PRAU VIA PATAK BANTENG,TRACK BERDEBU DAN BERPASIR BANYAK DI TEMUI PENDAKI BERTOPENG

Bukan pendaki cantik yang saya temui,tapi pendaki bertopeng. Kok bisa….!!! Kasihan mereka para pendaki cantik,sudah dandan cantik ala-ala tapi wajahnya di penuhi dengan debu. Dosa apa mereka?? yang dosa bukan mereka tapi kita,harusnya kita sebagai pendaki lelaki sejati harus sedia setiap saat tissue basah untuk membantu membasuh muka/wajah mereka para pendaki cantik. Dengan begitu pesona yang terpancarkan dari para pendaki cantik tetap bergelora. Masker,buff dan tissue basah menjadi barang primadona kala itu. Dengan kondisi track Patak Banteng yang berdebu,membuat siapa saja para pendaki dikit dikit teriak “Tissue basah donk…..!!!!

JALUR PENDAKIAN GUNUNG PRAU VIA PATAK BANTENG,HARUS BANYAK BERSABAR DAN TAWAKAL

Yang kita ketahui jalur Patak Banteng memang yang paling berat dari jalur resmi lainnya. Meskipun berat,jarak tempuh dari basecamp hingga sampai puncak terlampau paling singkat dengan waktu normal 2 jam. Terlebih jika Pendakian Gunung Prau di lakukan saat musim pendakian tiba. Kuncinya cuma dua,banyak banyak bersabar dan tawakal.

Pendakian Gunung Prau
Pose Favorit Backpose

Rintangan tersebut bukan hanya debu,pasir dan antri dengan pendaki yang naik turun. Melainkan tidak ada bonus,dengkul sedagu dan licin jika saat musim penghujan. Banyak loh teman-teman para pendaki wanita yang pernah melakukan Pendakian ke Gunung Prau naik dan turun via jalur Patak Banteng. Ketika mereka turun lewat jalur tersebut,banyak yang terpeleset karena licin,karena sudah terlanjur celana kotor. Mereka juga mengakuinya turun dengan gaya prosotan. Ngaku aja deh buat kamu yang pernah mendaki Gunung Prau ketika turun asyik main prosotan.

PENDAKIAN GUNUNG PRAU DEMI MENGEJAR GOLDEN SUNRISE YANG ROMASTIS

Coba bayangkan,cowok mana yang tidak romantis mengajak wanita untuk melihat penampakan matahari terbit (Sunrise) yang sudah mendunia di puncak Gunung Prau. Kalau kamu (Wanita) menemukan sosok pria tersebut,kamu adalah (Wanita) yang paling beruntung di dunia. Bahkan mereka (Pria) rela loh,memikul berat beban bawaannya,sementara kamu (Wanita) hanya membawa yang ringan-ringan demi mengajak kamu (Wanita) ketempat se romantis ini seperti di puncak Gunung Prau. Kisah tersebut banyak di lakukan para (Pria) demi memikat hati (Wanita) dengan embel-embel matahari terbit terindah,terbaik se Asia Tenggara.

Pendakian Gunung Prau
Jadi Kamu Tau Kan Alasan Aku Mengajak Mu Kesini ???

Lalu bagaimana nasibnya jika tidak mendapatkan Sunrise,misalnya cuaca berkabut atau hujan !!!

Jangan kegok,Gunung Prau bukan hanya Golden Sunrise yang di tawarkan. Masih ada bukit teletubies dan hamparan bunga Daisy yang bisa memanjakan mata pasanganmu. Dijamin pasangan mu akan berkata….??

Caaapppeekk AA…Jauh-jauh kesini Eh Gak Dapat Sunrise…..!!!!!

PENDAKIAN GUNUNG PRAU BANYAK YANG BEREBUT SPOT TERBAIK MENDIRIKAN TENDA

Mungkin 4 jam waktu yang di habiskan untuk bisa sampai puncak. Sudah tidak sabar untuk segera menggelar tenda,masak memasak dan istirahat.

Kenali alam Indonesia dengan Teman-teman baru,cerita baru,tantangan baru. Perjalanan pasti akan lebih terasa menyenangkan jika di bandingkan [pergi dengan orang yang itu-itu saja] Hey,jangan egois. Meskipun sebelum nya pernah berkunjung ke destinasi yang sama. Tapi ajaklah mereka yang ingin berkunjung ke tempat tersebut. Jangan hanya bisa menceritakan kalo tempat ini indah loh. Seorang Backpacker Sejati tidak hanya menceritakan tempat yang pernah ia singgahi,kelak suatu saat wajib hukumnya membawa orang yang ingin berkunjung ke tempat tersebut. Jadi bagaimana ? Masih gengsi berkunjung ketempat yang sama…buat lah menjadi perjalanan dengan cerita yang berbeda. #backpacker#backpackerindonesia #holiday #bloggerindonesia #blogger #travelblogger

A post shared by kemana-lagi.com (@rumilagi) on

Itulah yang yang terpikirkan oleh kita untuk segera tiba di Puncak Gunung Prau,harapan kita biar dapat spot terbaik. Terinspirasi dari bertebarnya foto-foto di Instagram ketika membuka tenda langsung berhadapan dengan Sunrise. Kita pun demikian tidak mau kalah,mencoba mencari spot seperti itu.

PENDAKIAN GUNUNG PRAU,MELAWATI MALAM DI PUNCAK YANG PENUH DRAMA DAN TENDA PUN BERGOYANG

Karena terlalu berambisi untuk dapat spot seperti itu,kita tidak memperhatikan keselamatan. Melewati malam yang penuh drama,hampir saja tenda terbang terbawa angin,frame pada copot dan tenda pun bergoyang di tambah hawa dingin yang begitu menusuk entah berapa suhu pada saat itu. Sesekali keluar untuk memperbaiki tenda dengan tangan dan kaki yang sudah gemetar karena ke dinginan. Namun tetap saja,hembusan angin dan pasir tetap menggoyahkan tenda yang sudah  dirikan.

Pendakian Gunung Prau
Si Pendaki Cantik

Sambil meratapi,melihat jam berharap cepat pagi dan semoga badai angin dan pasir ini cepat berlalu. Kondisi Ami yang sudah menggigil kedinginan makin membuat suasana menjadi takut. Terus berdoa dan terus berdoa sambil memperhatikan kondisi si Ami,takut terjadi sesuatu yang tidak di inginkan. Di luar rencana, ini adalah kesalahan terbesar yang saya lakukan dalam pengalaman pendakian. Untuk mendapat kan spot terbaik mendirikan tenda,alangkah baiknya memperhatikan unsur keselamatan. Dan Alhamdulillah,kita melewati malam yang penuh drama badai angin dan pasir bisa kita laluinya.

PENDAKIAN GUNUNG PRAU,JANJI AKAN MEMBAWAMU MELIHAT MATAHARI TERBIT KE TEMPAT ROMANTIS INI

Alarm berbunyi,terdengar juga dari luar tenda suara para pendaki lain yang riuh ramai menyambut detik detik moment romantis penampakan matahari terbit atau yang lebih populer dengan sebutan Golden Sunrise Mt Prau. Dengan begitu,moment tersebut ialah inti dari Pendakian Gunung Prau kali ini. Saya pun masih sibuk memperbaiki tenda yang habis di terjang badai angin dan pasir semalaman.

Pendakian Gunung Prau
Penampakan Golden Sunrise Gunung Prau

Terlihat ramai sekali para pendaki yang sudah siap dengan kameranya untuk mengabadikan moment tersebut. Tidak mau ketinggalan,kita juga sibuk mengabadikan moment tersebut. Tapi fokus saya bukan ke Golden Sunrise nya melainkan memperhatikan si Ami,apakah dia senang atau biasa saja. Ini adalah Janji dan alasan saya mengajak nya ketempat seromantis ini

PENDAKIAN GUNUNG PRAU,TENDA DI PENUHI PASIR

Efek dari badai angin dan pasir semalaman,tenda kita di penuhi pasir. Bukan hanya tenda kita saja,melainkan tenda tetangga para pendaki juga mengalami hal yang serupa. Entah dari mana masuknya pasir-pasir tersebut. Logistik,pakaian sampai muka di penuhi pasir. Padahal posisinya tidak di luar,melainkan di dalam. Masak memasak pun masih di penuhi pasir, mau bagimana lagi tidak boleh manja. Apapun kita santap meski di bumbui pasir Gunung Prau.

 

Pendakian Gunung Prau
Para Pendaki Cantik

Tidak berlama-lama kita di puncak Gunung Prau mengingat sore hari kita harus kembali pulang ke Jakarta. Ini adalah moment termalas bagi semua pendaki yaitu packing atau beres-beres. Di tambah semua kotor karena pasir jadi semakin malas.

Baca Juga : Detik-Detik Matahari Terbit Di Puncak Bukit Sikunir

Setalah semua rapi,kita langsung putuskan segera kembali ke Terminal Mendolo untuk pulang ke Jakarta. Rute yang kita ambil masih sama yaitu rute jalur Patak Banteng. Karena sudah terbiasa macet atau antri sama seperti ketika pas naik. Kita lalui dengan menikmatinya,karena di galery Hp sudah dapat apa yang kita mau.

Pendakian Gunung Prau
My Team kemana-lagi.com

Yakin dan pasti tujuan pertama ketika turun yang di cari ialah toilet atau kamar mandi. Mau gunung manapun yang di cari pasti toilet dan kamar mandi. Masa iya pulang kembali ke rumah dengan kondisi kucel kumel. Apalagi para pendaki cantik,gak afdol kalo bibir belum di kasih gincu dan pipi belum di poles bedak. Sementara buat pendaki ganteng malah tidak perduli,justru jika keliatan kucel kumel. Akan terlihat wibawanya dan menunjukan sebagai pendaki sejati di tambah aksesoris perlengkapan pendakian.

Info yang saya dapat,para pendaki yang mendaki Gunung Sumbing & Sindoro juga mengalami hal yang serupa yaitu berpasir dan berdebu efek dari musim kemarau panjang.

SEBELUM MELAKUKAN PENDAKIAN GUNUNG PRAU,PERHATIKAN TIPS BERIKUT INI
  • Jika dari arah Jakarta dan Bandung dengan menggunakan transportasi umum,alangkah baiknya memesan tiket pulang terlebih dahulu di terminal Mendolo Wonosobo sebelum memulai pendakian.
  • Di Gunung Prau tidak terdapat air. Sebaiknya mempersiapkan air yang cukup
  • Jangan gelar tenda yang bisa membahayakan keselamatan
  • Jangan buang sampah sembarangan
  • Masker & Buff akan sangat berguna jika pendakian di lakukan di musim kemarau

A post shared by kemana-lagi.com (@rumilagi) on

Jadi bagaimana,tertarik melakukan Pendakian Gunung Prau saat musim kemarau !!!

16 Comments

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *